-->

Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Iklan

Tag Terpopuler

Kejari Soppeng Tetapkan Pihak Rekanan Sebagai Tersangka Baru Pada Kasus Dugaan Korupsi

03 Maret 2023 | 8:00 PM WIB |

Kasi Intel Kejari Soppeng Musdar (tengah) saat memimpin press rilis terkait dugaan korupsi pada kan Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan (PPTK) pada Kantor UPT Wilayah V Dinas Bina Marga dan Bina Konstruksi Provinsi Sulawesi, di Kantor Kejari Soppeng, Jumat (3/3/2023)/ Foto : Yudha

RAKYATSATU.COM, SOPPENG
- Usai menetapkan Pejabat Pelaksana Teknis Kegiatan (PPTK) pada Kantor UPT Wilayah V Dinas Bina Marga dan Bina Konstruksi Provinsi Sulawesi Selatan, sebagai tersangka, kini Kejaksaan Negeri (Kejari) Soppeng kembali menetapkan tersangka baru, yakni dari pihak rekanan, dalam kasus yang sama .


Kasi Intel Kejari Soppeng Musdar mengatakan, setelah melakukan pemeriksaan terhadap saksi, penyidik kembali menetapkan satu tersangka baru yakni H (52), yang merupakan rekanan UPT Wilayah V Dinas Bina Marga dan Bina Konstruksi Provinsi Sulawesi Selatan.


"Setelah kita melakukan ekspose antara jaksa penyidik, dan berkesimpulan menyatakan H (52) sebagai tersangka," ujar Musdar, Jumat (3/3/2023) sore.


Dirinya menjelaskan, penetapan tersangka ini merupakan rangkaian kegiatan penyidikan terkait dugaan Tindak Pidana Korupsi kegiatan pemeliharaan rutin jalan dan jembatan pada Dinas Bina Marga dan Bina Konstruksi Provinsi Sulawesi Selatan pada tahun 2017 dan tahun 2018 lalu.


Dirinya menjelaskan, peran tersangka inisial H ini, meminjam perusahan orang lain, dengan modus untuk digunakan tender di Dinas Bina Marga dan Bina Konstitusi Provinsi Sulawesi Selatan.


“Ada 3 perusahaan yang di pinjam, yakni CV Jaya Utama, CV Agung Utama, dan CV Resky Utama. Dari ketiga perusahaan tersebut, semua direktur perusahaan tidak mengetahui mau di pakai perusahaannya untuk apa,” jelas Musdar dalam press rilisnya.


Sekedar diketahui kasus proyek pemeliharaan jalan di Soppeng itu menggunakan anggaran Rp 2,09 miliar untuk tahun 2017 dan anggaran tahun 2018 Rp 2,13 miliar yang bersumber dari APBD Sulsel.


Sebelumnya diberitakan, Kantor UPT Wilayah V Dinas Bina Marga dan Bina Konstruksi Provinsi Sulawesi Selatan digeledah oleh Tim penyidik Kejaksaan Negeri Soppeng menetapkan PPTK inisial AR sebagai tersangka


Penggeledahan tersebut sebagai rangkaian kegiatan penyidikan terkait dugaan Tindak Pidana Korupsi kegiatan pemeliharaan rutin jalan dan jembatan pada Dinas Bina Marga dan Bina Konstruksi Provinsi Sulawesi Selatan pada tahun 2017 dan tahun 2018. [Ikhlas/Yudha]

×
Berita Terbaru Update