• Copyright © RAKYATSATU
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Iklan

    Sejumlah Perusahaan Mulai Telat Bayar Bunga MTN, BI dapat Tiru Bank Sentral AS

    24 April, 2020, April 24, 2020 WIB
    masukkan script iklan disini


    RAKYATSATU.COM, JAKARTA -  Merujuk data Kustodian Sentra Efek Indonesia (KSEI) dan otoritas bursa, dalam beberapa pekan terakhir, terdapat perusahaan yang dinyatakan terlambat bayar bunga obligasi berbentuk medium term note (MTN) sesuai tenggat waktu. Antara lain, PT Corpus Prima Mandiri, PT Eatwell Culinary Indonesia, PT Oligo Infrastruktur Indonesia, dan PT Corpus Asa Mandiri.

    Situasi ini sangat wajar, mengingat akibat pandemi Covid19, aktivitas ekonomi berkurang drastis, pusat-pusat perbelanjaan tutup, perkantoran sentra bisnis tak optimal, dan bisnis menjadi lesu. Akhirnya ekonomi tertekan.

    Beberapa dari perusahaan yang gagal membayar bunga obligasi MTN tersebut merupakan perusahaan bagian dari grup besar, seperti PT Eatwell Culinary Indonesia. Grup restoran tersebut memiliki ratusan outlet restoran di Indonesia seperti Ta Wan, dan antara lain dimiliki oleh Falcon House Partners, perusahaan private equity. Falcon House memiliki beberapa investasi di Indonesia lainnya termasuk kepemilikan saham di Grup Ismaya dan Potato Head.

    Ekonom yang juga dosen Perbanas Institute Piter Abdullah mengatakan, permasalahan terbesar yang dihadapi banyak perusahaan sekarang ini adalah likuiditas. Karena bisnis sepi, 

    cashflow yang sedianya untuk memutar bisnis sekaligus membayar utang menjadi tersendat. 

    “Perusahaan mengalami cashflow yang defisit. Dan oleh karena itu mengalami kesulitan untuk memenuhi kewajiban mereka membayar cicilan utang,” ujar Piter, kepada media, Jumat (24/4).  

    Di tengah perlambatan ekonomi dan bisnis, pemerintah memang sudah memberikan kelonggaran pajak kepada perusahaan yang bertujuan untuk mengurangi beban likuditas. Otoritas Jasa Keuangan pun sudah melonggarkan restrukturisasi kredit. Hal ini juga untuk mengurangi tekanan likuditas. 

    Namun, untuk perusahaan yang benar-benar kehilangan income, kata Piter, bisa jadi bantuan bantuan tersebut belum mencukupi karena mereka masih ada kewajiban cicilan utang yang diterbitkan di pasar modal.

    Di AS, menimbang besarnya tekanan likuiditas akibat Covid19, The Fed alias Bank Sentral AS, melakukan pembelian Surat utang langsung kepada korporasi. 

    “Tujuannya mengurangi beban tekanan likuiditas atau dengan kata lain kebijakan memompa likuiditas,” ujar piter. 

    Opsi seperti yang dilakukan The Fed, menurut Piter perlu untuk dikaji dan dapat diterapkan mengingat kebutuhan utama para pelaku pasar dunia usaha, terutama di bursa, lebih pada ketersediaan likuiditas. Sementara jika relaksasi secara langsung, cenderung akan memberi persepsi negatif ke pasar. Juga menurunkan kepercayaan masyarakat terhadap pasar modal, sekaligus mengganggu likuiditas pasar. 

    “Jadi bentuk bantuan yang paling tepat menurut saya dengan menambah likuiditas. Sebagaimana dilakukan oleh The Fed, melakukan pembelian surat utang yang dijual oleh perusahaan-perusahaan  yang mengalami kesulitan likuiditas,” ujar Piter. 

    Kebijakan seperti itu, ditegaskan Piter, meski belum pernah dilakukan di Indonesia, namun sangat mungkin untuk diterapkan dan cara tersebut lebih tepat ketimbang melakukan relaksasi pasar modal. Dengan kombinasi kebijakan ekonomi yang tepat diharapkan perusahaan dapat bertahan di tengah tekanan ekonomi akibat Covid-19. Kendala likuditas pun bisa lebih tertangani dengan baik sehingga bisnis tetap berputar. 

    “Model ini setahu saya belum pernah dilakukan tapi menurut saya sangat mungkin dilakukan. Cara ini Lebih baik daripada melakukan relaksasi pasar modal,” tegasnya. (Rls)

    Komentar

    Tampilkan

    Terkini